Majalah Hidup Sehat Vol 12: Juli 2017 - Page 16

Remaja Yang Memperlihatkan Efek Ilusi Akibat I-Doser
C . Perbedaan I-Doser vs . Narkotika
I-Doser berbeda dengan Narkotika Kimiawi . Dimana Narkotika kimiawi adalah setiap senyawa psikoaktif dengan sifat yang menginduksi sistem saraf pusat . Misalnya : morfin , heroin dan turunannya , seperti xanax . Dari sudut pandang farmakologi , narkotika digunakan hanya untuk menghilangkan rasa sakit yang parah . Ketika digunakan dengan hati-hati dan di bawah perawatan langsung dokter , obat ini dapat efektif dalam mengurangi rasa sakit . Obat-obat tersebut bekerja pada sistem saraf pusat di Otak , yang secara spesifik menghambat rasa sakit , namun di lain sisi memberikan efek samping euphoria , dan delusi , bahkan berbagai efek samping yang sangat membahayakan .
Kecanduan narkoba dapat menyebabkan akibat yang serius , dengan konsekuensi jangka panjang , yang berhubungan dengan kesehatan fisik , mental , pekerjaan , dan hukum . Dengan akibat yang berbahaya tersebut , penderita membutuhkan bantuan dari dokter , keluarga , teman , pendukung atau bahkan program pengobatan terorganisir untuk mengatasi kecanduan narkoba . Beberapa gejala berikut , meliputi : Kegagalan penderita untuk berhenti menggunakan narkotika akibat ketergantungan , gangguan persepsi visual , pendengaran dan rasa , Memori yang buruk ( penurunan daya ingat ), peningkatan tekanan darah dan denyut jantung , mata merah , koordinasi penurunan , kesulitan berkonsentrasi , peningkatan nafsu makan , perlambatan reaksi , berpikir paranoid , delusi dan euphoria . Perasaan berlebihan sebagian besar atau baik makhluk ( euforia ), koordinasi penurunan , mengantuk dan kehilangan kesadaran . Bahkan pada dosis tinggi , mereka dapat menyebabkan kejang , koma dan kematian . Perawatan kecanduan narkoba dilakukan rawat inap terorganisir atau program pengobatan rawat jalan , konseling , dan kelompok masyarakat . Khususnya untuk membantu menolak menggunakan obat adiktif setelah fase rehabilitasi . Hal ini sangat tergantung pada tingkat kecanduan , bahkan mungkin diperlukan langkah-langkah untuk medis dengan menggunakan obat anti narkoba ( detoksifikasi ).
Demikian pula perlu tahapan dalam mengobati penderita ketergantungan narkotika , sebagai berikut : ( Konseling ) Terapi perilaku dapat membantu penderita mengembangkan cara-cara untuk mengatasi ketagihannya . Detoksifikasi adalah untuk berhenti keracunan obat adiktif secepat dan seaman mungkin . Detoksifikasi , dapat diterapkan secara bertahap mengurangi dosis obat atau mengganti sementara zat lain , seperti metadon , yang memiliki efek samping yang kurang parah .
Selanjutnya , Berbeda dengan I-Doser , tidak memiliki spesifik reseptor di dalam otak , yang bisa menimbulkan ketergantungan seperti pada narkotika kimiawi . Sehingga dengan demikian I-Doser tidak akan bisa menyebabkan ketagihan layaknya narkotika . I-Doser hanya menyebabkan efek relaksasi dan suasana kegembiraan , dengan efek psikologis mengurangi rasa sakit . I-doser hanya bisa menimbulkan efek ketertarikan seperti jika seseorang menikmati lagu tertentu , sehingga mereka menikmati dan mengalami fans berat pada penyanyi dan lagu-lagu tersebut . ( Dr . Ikrar / foto : dok . ist )
16 | MAJALAH HIDUP SEHAT Juli 2017